Beranda Tazkiyah Tazkiyatun Nafs 3 Amal yang Paling Berat Menurut Imam Syafi’i

3 Amal yang Paling Berat Menurut Imam Syafi’i

0
ilustrasi kerja keras (Zaen Photography)

Ada amal-amal tertentu yang lebih berat dibandingkan dengan amal lainnya. Karena melakukannya berat, insya Allah timbangannya di akhirat juga berat.

Diantara amal-amal yang berat, amal apa yang paling berat? Berikut ini 3 amal yang paling berat menurut Imam Syafi’i.

“Amal yang paling berat ada tiga,” kata Imam Syafi’i seperti dikutip Syaikh Tariq Suwaidan dalam Silsilah al-Aimmah al-Mushawwarah, “murah hati saat miskin, wara’ saat sendiri, dan mengucapkan kebenaran di hadapan orang yang ditakuti.”

1. Murah hati saat miskin

Infaq adalah amal yang berat. Sebab pada umumnya, manusia cinta dunia. Ia bekerja keras untuk mencari harta, senang ketika mendapatkan banyak harta, dan cenderung pelit untuk mengeluarkannya. Karenanya diantara ciri orang yang bertaqwa adalah wa mimma raaqnahum yunfiquun: menginfakkan sebagian harta yang direzekikan kepadanya.

Lebih dari itu, dalam surat Ali Imran ayat 134 disebutkan bahwa di antara ciri orang yang bertaqwa adalah berinfaq baik di waktu lapang maupun di waktu sempit

الَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ

Berinfaq saat lapang mungkin agak ringan. Tetapi berinfaq di saat sempit? Jauh lebih berat. Dermawan saat dompet tebal mungkin agak ringan. Tetapi dermawan saat dompet tipis? Jauh lebih berat. Murah hati saat kaya mungkin agak ringan. Tetapi murah hati saat miskin? Jauh lebih berat.

Hanya orang-orang yang mendapatkan taufiq dari Allah yang sanggup menjalankan amal yang paling berat ini. Rasulullah adalah teladan utama, beliau dermawan di saat lapang maupun di saat sempit. Beliau murah hati di saat mendapati banyak harta, beliau juga murah hati di saat kebutuhan konsumsinya sendiri bahkan belum tersedia.

Dari banyak hadits kita mengetahui betapa Rasulullah sangat dermawan. Beliau adalah orang yang memiliki banyak harta dari ghanimah, tetapi harta itu tidak pernah beliau miliki. Begitu dapat langsung disedekahkan. Bahkan pernah beliau mempercepat shalat karena ingin harta yang baru saja diserahkan kepada beliau segera dibagikan kepada fakir miskin.

Para sahabat radhiyallahu ‘anhum juga demikian. Mereka adalah generasi yang mampu mengikuti jejak Nabi; berinfaq di kala lapang maupun sempit. Mobilisasi infaq menjelang Perang Tabuk menjadi saksi. Ada yang kaya seperti Umar menginfakkan separuh hartanya. Ada yang kaya seperti Abu Bakar menginfakkan seluruh hartanya. Tapi ada juga sahabat yang miskin, tetap berinfak sesuai kemampuan mereka meskipun hanya setengah sha’ kurma.

Betapa para sahabat mampu murah hati saat miskin hingga abadilah kisah Abu Thalhah dan Ummu Sulaim yang menjamu tamu dalam kegelapan. Sebab mereka berdua tak ingin tamu itu tahu bahwa makanan yang dihidangkan hanya cukup untuknya. Sementara mereka merelakan diri dan anaknya menahan lapar di malam itu.

Betapa para sahabat mampu murah hati saat miskin hingga abadilah kisah Ali dan Fatimah yang tidak menemukan menu apapun untuk tiga hari puasa kecuali air karena menjelang berbuka selalu ada peminta-minta dan mereka berdua memberikan makanan jatah berbuka untuknya.

Imam Syafi’i sendiri juga mampu meneladani Rasulullah dalam menjalankan amal yang paling berat ini. Kendati beliau kehabisan bekal, beliau segera menginfakkan harta yang baru diterimanya kepada orang-orang yang membutuhkan. [Muchlisin BK/bersamadakwah]

Bersambung ke

Amal Paling Berat 2 (Wara’ saat sendiri)

SILAHKAN BERI TANGGAPAN mohon perhatikan kesopanan

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.