Home Suplemen Renungan Amal Sahabat dan Sahabiyah di Hari Raya Idul Fitri Ini Sungguh Menakjubkan

Amal Sahabat dan Sahabiyah di Hari Raya Idul Fitri Ini Sungguh Menakjubkan

642
0
amal sahabat
ilustrasi (hidayatullah.com)

Apa yang Anda lakukan jika khatib Idul Fitri menyerukan bersedekah? Mungkin merogoh saku atau mengeluarkan dompet, lalu bersedekah dengan selembar atau beberapa lembar uang. Ada juga yang mungkin menganggap seruan itu sekedar teori yang bisa diamalkan kapan-kapan.

Bagaimana sikap sahabat dan sahabiyah saat mendengar seruan sedekah pada khutbah Idul Fitri? Benar-benar menakjubkan.

عن ابن عباس قال : خرجت أنا و الحسن و الحسين و أسامةبن يزيد يوم فطر وخرج رسول الله صلى الله عليه و سلم إلى المصلى فصلى بنا ثن خطب صلى الله عليه و سلم فقال : يا أيها الناس إن هذا يوم صدقة فتصدقوا قال : فجعل الرجل ينزع خاتمه والرجل ينزع ثوبه و بلال يقبض حتى إذا لم ير أحدا يعطي شيئا تقدم إلى النساء فقال : يامعشر النساء إن هذا يوم صدقة فتصدقن فجعلت المراة تنزع خرصها وخاتمها وجعلت المرأة تنزع خلخالها و بلال يقبض حتى إذا لم ير أحدا يعطي شيئا أقبل بلال وأقبلنا

Dari Ibnu Abbas, ia berkata: Aku keluar bersama Hasan, Husain dan Usamah bin Zaid pada hari raya Idul Fitri. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun keluar menuju tempat shalat dan shalat bersama kami. Kemudian, beliau berkhutbah seraya bersabda, “Wahai manusia, sesungguhnya ini adalah hari untuk bersedekah maka bersedekahlah kalian.” Ibnu Abbas berkata, “Lalu, ada laki-laki yang melepaskan cincinnya dan ada juga yang melepaskan bajunya, sedangkan Bilal tidak melepas apa pun. Hingga tak ada seorang pun memberi lagi, beliau maju dan bersabda kepada kaum wanita, “Wahai para wanita, sungguh hari ini adalah hari bersedekah maka bersedekahlah kalian.” Seketika ada wanita yang melepas kalung dan cincinnya. Seorang wanita lain melepas gelang kakinya. Bilal diam hingga tak ada orang yang memberi sesuatu. Bilal datang menyeru dan kami pun datang. (HR. Ibnu Hibban)

Demikianlah respon cepat para sahabat dan sahabiyah. Begitu menakjubkan karakter mereka dalam menyegerakan amal termasuk bersedekah. Dan mereka tidak berat menginfakkan harta mahal yang mereka bawa. Ada yang langsung melepas cincin dan menginfakkannya. Bahkan ada yang melepas bajunya untuk disedekahkan.

Para sahabiyah, mereka tak kalah menakjubkan. Ada yang langsung memberikan kalungnya. Ada yang langsung memberikan cincinnya. Dan ada yang langsung memberikan gelang kakinya.

Tak heran jika mereka menjadi generasi terbaik. Allah memuji mereka “kuntum khairu ummah…” sedangkan Rasulullah memuji mereka “khairul quruunii qarnii…” Sayyid Quthb menyebut mereka “jailul qur’anil farid” sebab begitu cepatnya mereka merespon perintah Al Qur’an dengan ketaatan. [Muchlisin BK/BersamaDakwah]