Home Keluarga Muslimah Curhat Seorang Muslimah; Sholat di Negeri Sendiri Malah Ditertawakan

Curhat Seorang Muslimah; Sholat di Negeri Sendiri Malah Ditertawakan

15197
45
Foto: Annisa Nadhila Issadi

Indonesia dikenal dengan negeri seribu masjid karena saking banyaknya masjid di mana-mana. Namun ternyata tak jarang sholat saja menjadi sebuah ibadah yang asing bagi sebagian pemeluknya.

Berikut curahan hati seorang muslimah bernama Annisa Nadhila Issadi  yang begitu viral di media massa.


Kemarin aku sama Friz berdua barengan main ke GJUI hari ketiga, yang mana penuh banget sama orang. Friz baru datang dari Bekasi dan kita ketemu jam 1-an di halte bus kuning Pocin. Jalanan macet parah dan itu antrean orang benar-benar panjang, ada yang udah nunggu dua-tiga jam belum bisa masuk juga (dalam hati ngerasa seneng karena acara Kouhai sukses jaya).

Sebentar keliling di tempat acara, kita kemudian nyari mushola buat solat Dzuhur. Mushola yang ada di tempat acara itu adanya di backstage dan itu buat panitia, jadi pengunjung harus ke fakultas-fakultas terdekat buat sholat. Sebagai mantan panitia GJ kita ngerti kondisinya dan langsung cus nyari mushola ke fakultas paling deket, FKM.

Sampai di situ sayangnya ternyata tangga ke mushola FKM tutup, dikunci gitu. Berarti kita harus jalan lagi ke fakultas lain buat sholat. Tapi waktu itu udah jam 14.17, rasanya gimana gitu. Dan di situ sebenernya tempatnya cukup luas, kayak lobi kebuka.

Akhirnya aku cetus aja, “Sholat di sini aja, yang penting ada ruang kan. Eh, tapi kalo Friz mau”.

Friz langsung nge-iyain aja, “Hoo kayak pas di Jepang ya”.

Iya. Aku sama Friz pas belajar di Jepang setahun itu ngerasain rasanya jadi minoritas, yang kebutuhan buat ibadahnya belum sepenuhnya difasilitasin. Jadi harus mau sholat di mana aja–benar-benar di mana aja.

Aku pribadi pas di Fukui bareng teman-teman kalau udah musti sholat dan lagi di luar ya musti cari tempat sepi buat sholat. Di parkiran mobil, di belakang eskalator mall, di booth telepon, di ruang loker stasiun, di space terbuka antara tangga.. Tapi alhamdulillah dari semua itu kita nggak pernah dapat masalah.

Pastinya diliatin itu pernah, sering malah. Difoto sama nenek-nenek juga pernah. Kadang kalau orangnya penasaran kita ditanya tadi abis ngapain, dan kita jelaskan singkat terus dianya ngangguk-ngangguk. Tapi nggak pernah sekalipun kita diganggu. Di Jepang selama kita nggak ganggu orang lain atau ngelanggar hukum, kita bebas mau ngapain aja. Nah ini di negeri sendiri, orang pastinya lebih ngerti dong kebutuhan orang buat beribadah, santai aja. Pikirku gitu.

Jadilah itu Friz ambil wudhu di kamar mandi dekat situ dan sholat dengan seadanya; sajadahnya aja cuma pakai jas ujanku yang nggak senyaman sejadah masjid. Tapi biar gitu aja juga udah oke, kiblat bisa dicek pake aplikasi android. Ruang luas. Mukena bawa. Nggak ada yang ngalangin buat sholat.

Friz sholat di pojokan, sementara aku jagain barang-barang kita, duduk di pilar jarak dua meteran dari situ. Eh nggak lama Friz mulai sholat, dari kejauhan kedengaran orang ketawa.

“Hahahahaha eh orang sholat di situ masa,” katanya, teriak.

Spontan aku nyari asal suara. Ada cowok di tengah-tengah lagi jalan ngejauh tapi muka sama badannya mengadap ke kita. Kayaknya dia lagi ketawa-ketawa sama temen-temannya. “Iya, tuh cewek,” teriak dia lagi.

Bayangin. Berusaha buat nutupin ngetawain siapa aja nggak. Aku speechless, sulit percaya gitu. Ya kesel dong aku temen lagi solat–nggak yang aneh2–diejek gitu. Apa kita ngeganggu mereka? Nggak. Apa kita berisik? Aku aja nggak kedengeran bacaan Friz.

What’s their problem?

Ironis banget. Kita sholat di tempat umum di negeri orang ngerasa aman-aman aja, tapi di negeri sendiri yang notabenenya (harusnya) lebih paham agama malah baru pertama kali diketawain, cuma gara-gara solat bukan di mushola.

I didn’t know praying was a crime.

Emang ada ayat di Al-Qur’an yang bilang “Sholat kalau nggak di masjid/mushola itu dosa?” Yang salah tuh kalau bisa banget sholat tapi nggak ngejalanin.

Sedih kalau orang di negara sendiri masih kayak gini. Kelakuannya primitif, nggak kenal caranya ngehargain orang lain. Pun kalau ada orang yang beragama lain dan perlu banget ngelaksanain ibadahnya saat itu juga di tempat umum, aku juga bakal ngerti. Itu namanya toleransi. Nggak usahlah ke orang yang lagi sholat. Ngetawain siapapun dengan cara kayak gitu tuh sama sekali nggak pantes.

Kalau sekadar hal kayak gini aja nggak bisa dipraktekkin, apalah itu artinya pelajaran PPKN yang diajarin dari kelas satu SD?

Buat mas-mas yang kemarin ngetawain temen saya, I have no problem with people expressing their opinion. I respect your freedom of speech as long as it does NOT disrespect anyone’s existence.

[Paramuda/ BersamaDakwah]

SHARE

45 KOMENTAR

  1. Emang kita d indonesia ini islam aja yang mayoritas..tapi perkara ibadah sepertinya min besar….bikin malu aja..

  2. Saya tggl d Negeri Hongkong.
    klo pas libur ke kota bisa sholat di Masjid tp klo pas libur dkt2 kota tggl ya terpksa sholat ditaman ato lap.
    orang2 hk mlh sdh biasa melihat muslimah sholat dilap ato taman.mrka sll menghargai ibadah agama kami.
    bgitu jg umat yg lain saling menghormati.
    kog Diindo bgtu yah.seolh2 sholat diluar masjid jd bhn tertawaan.
    bnr2 g bs menghargai pdhl di Indo bnyk muslimnya yah

  3. Itulah ujian menuju akhirat. Gak usah dipeduliin. Laksanakan terus. Nanti yg ngetawain malu pd dirinya sendiri.

  4. setuju gan…. sholat bisa dimanapun yg penting suci…. terkadang banyak kawan kita yg beralasan g ada mushola… g ada air wudhu.. g ada mukenah.. . padahal semua sudah dipermudah…
    saran buat para wanita yg di rindukan surga… bawalah mukenah kemanapun engkau pergi…. 🙂

  5. Allohu akbar, ini lah saatnya seperti hadits yg mengatakan, akan tiba suatu masa, Islam hanya tinggal tulisannya saja. Mengaku Islam tapi ngak mau ikut cara hidup Rosululloh, Mujahadah sekali saudaraku, semoga kisah ini bisa menjadi contoh bahwa sesibuk apapun kita dengan urusan dunia, bila tiba waktu sholat kita harus kerjakan dalam kondisi apapun dan renungan buat umat Islam lainnya untuk selalu berdakwah dan saling ingat mengingatkan tentang perintah Alloh SWT, serta Amar ma’ruf nahi munkar,

  6. Komentar:
    bodohnya orang yg mentertawakan,,
    justru saya malu ketika melihat orang sedang sholat tapi saya blum sholat, ko mreka malah mentertawakan..

  7. Kebanyakan orang indonesia gbisa hargain orang lain.. kita brbuat baik aja kadang dicela brbuat buruk apalagi malah di doain nya yg jelek.. ngurusin diri sendri di bilang gda peduli sosialnya.. bgus tuh jepang selma ga merugikan orang lain gapapa lah ni negara punya hukum dan praturan koq.. 1 aja hargain orang lain.. salah mba nya juga kali bnyak mesjid koq solat d lobi jngan samain d jepang yg gda mesjid.. mlah yg lucu musola jd t4 panitia sama aja ..

  8. Kira2 bleh tau g non… Solat pa tu jam 14.17.. Klo emank solat dhuhur koq mepet bget ya non.. Sbnarnya klo emank niat dger adzan tu sgla aktftas dhntikn dlu..

  9. semoga saja kita tidak saling menggunjing dan membicarakan orang lain. toh yang menertawakan juga belum tentu membaca komentar ini. alangkah lebih bijaknya jika kita langsung menegurnya atau mungkin membiarkannya (2 pilihan) . karena budaya dalam setiap negara yang berbeda-beda, atau mungkin memang akhlak kita yang memang harus diperbaiki, karena itulah mari kita mulai menegur jika kita orang lain salah,saling mengingatkan, menghormati hak-hak orang dan lain sebagainya. semoga ini akan membawa kebaikan untuk kita sendiri 🙂 jikalau dalam kata ini ada salah dan menyinggung mohon untuk dimaafkan.

    • Umat Islam dilebihkan Allah atas umat lainnya dengan mnjadikan semua bumi tmpat sholat kecuali wc dan kuburan bahkan debu pun bisa digunakan untuk bersuci …Semua Bumi Allah ini adalah Masjid kecuali TEMPAT BUANG HAJAT( TOILET& SEJENISNYA) dan KUBURAN
      Artinya tidak boleh mba di toilet usahakan saja ditempat lain klu susah juga y cari kerjaan lain bumi Allah ini luas

    • BismilLah mba kiki, rahmat Allah akn trbka lebar, jlan mncri rejeki jg bxk,, udah tnggalin aja majikan y sperti i2 lbih baik cri pkerjaan lain, tdak ada ketaatan pda makhluk. In syaa Allah dluar sna msh bxk kok pintu2 rejeki y mba bsa dpatkan. Wallahu a’lam

      • Takut kepada allah harus mengalahkan dari yang lain, jangan karena sedikit gaji mengorbankan yang lebih besar. yakin rizki allah luas.

  10. Dia gak ngerti itu, Mbak. Sholat kan gak harus di masjid, musholla atau rumah tapi di tempat yang bersih. Dulu aja saya di kantor yang lama sholat di tangga darurat. Yang penting di mata Alloh sah.

  11. Komentar: semua bumi Allah itu masjid, jd kt boleh sholat di mana aja asal memenuhi syarat. kl soal diketawain orang itu bukan urusan kt, kt sholat untuk Allah bukan untk diketawain atau tdk diketawain.

  12. Aq juga pernah tinggal di negeri orang,pernah sholat di tempat parkir dan di taman seperti yg diceritakan tapi biasa ja gk ada yg komen dg kegiatan aq…ya kita cuma bisa berdoa semoga orang yg ngerasain itu di beri hidayah dan pencerahan hati…

  13. Jgn keburu menyalahkan orang yg tertawa tersebut…apalagi bersuudzon…mungkin dia ga paham dan aneh baginya…mungkin setau dia umumnya muslim indonesia sholat ya di masjid/musolah bukan ditempat umum…

  14. Kenapa mbaknya mesti keki begitu, biasa saja lah. Nggak semua manusia Indonesia pernah punya pengalaman kayak mbaknya, ke luar negeri dan jadi kaum minoritas. Buat mereka shalat itu ya di mushalla atau di masjid, yang tempatnya bersih, nggak disembarang tempat kayak di koridor yang diinjek macem2 sepatu, dan nggak jelas najis apa yang nempel disitu (mungkin itulah kenapa dia tertawa). Belum lagi ustadh local sedikit sekali yang suka membahas hal kecil tapi krusial macem gini, justru banyak ustadh luar negeri (muallaf pula) yang sering kasih contoh, banyak banget di youtube. (orang-orang itu juga nggak selalu bisa liat youtube juga). Justru mbaknya itu harus legowo karena secara nggak langsung jadi contoh buat muslim Indonesia yang kurang pengalaman dan pemahaman, dan nunjukkin kalau shalat itu nggak harus di masjid saja. Intinya sabar, dibalik semua peristiwa ada hikmah.

    • Assalamu’alaikum Akhi, ISLAM itu penuh dengan toleran, dalam artikel ini tidak bermaksud memojokan siapa saja, tapi berujuk kepada pelajaran, dimana kita memang harus menghargai Setiap orang, apalagi dalam beribadah, ditambah lagi itupun Ibadah yang dianut Agama yang sama,.
      Pantaskah kita sesama umat muslim Menertawakan Ibadah kita sendiri.?

      • Dalam ISLAM juga diajarkan khusnudzan dengan orang lain (saya juga nggak tau kronologisnya, cuma lihat dari berita), saya hanya ingin menyampaikan saja, bersabar dengan orang yang belum memiliki ilmu itu juga ibadah. Daripada pahalanya nguap dengan curhat sana sini, sebal sana sini, lebih baik dzikir saja siapa tau jadi penghapus dosa… Begitu Dzu Izzin, by the way aku ini Ukhti bukan Akhi :).

  15. budaya barat yg cendrung salibis dan atheis tlah bnyak membunuh aqidah orang indonesia hingga mendangkalkan ilmu para generasi islam,pdhal pelan tp pasti orang barat sndiri mule mnerima islam..
    belajar dr keteguhan siti hajar typlah smangat ukhty yskinlah sholat akan slu jd tiang utama islam

  16. Saya yakin mbak yang pernah menjadi mahasiswa UI tahu bahwa ada yg namanya Masjid Ukhuwah Islamiyah. Saya selalu solat di situ walaupun harus jalan agak jauh dari fakultas saya. Saya tak pernah sekalipun solat di tempat yg memang bukan dikhususkan buat solat. Jangan menyalahkan orang lain jika mereka menertawai, karena sepertinya mbak ini yg kurang berlaku benar.
    Kalau dilihat jarak dari acara GJUI dengan masjid tidaklah jauh. Kenapa tidak solat di situ saja?

  17. jagalah hatimu jangan kesal hatimu sholatlah yg benar yg ikhlas jangan riya sembunyikanlah ibadahmu dari pandangan orang. belajarlah mengenal Allah SWT jangan hanya syariat saja ok??

  18. Di Korea juga sholat kami di tempat umum ketika sedang jalan jalan …bisa di stasiun..terminal..trotoar..taman atau lorong…..kecuali jika ada musholla terdekat….bagi mereka yang masih awam dengan kesulitan…menurutnya sholat itu dimasjid atau rumah.

  19. sepertinya ini bukan masalah mengolok olok org solat ,ini adalah bentuk kebudayaan indonesia yg sngat senang dgan trtawa ketika mnjumpai hal hal yg tdak umum.cba kita lihat acara acara d tv skrg.isinya ketawa semua,dan msyarakat scra tdak langsung trdidik oleh itu.

  20. Saya pernah perjalanan keluar kota Nyari masjid n musala kebanyakan di kunci semua. Nemunya kalo dah jalan kaki jauh.

  21. Komentar:gk muluk2 sih. doakan aja yg berbuat slah bisa segra di sadarkan,yg msih bejat di tobatkan,yg durhaka di beri ganjaran,umunnya untuk kta smua,khususnya saya….

    #ras_muhammad

  22. Komentar:
    Apa hati orang Indonesia lebih kotor jika memandang orang yg menjalankan Ibadah agamanya?
    Pantesan Indonesia gak maju-maju, melihat orang ibadah aja aneh, padahal Islam mayoritas di sini.
    Di negara maju mereka umumnya menghargai orang yg melaksanakan keyakinannya.
    Niatkan dan sampaikan dakwah walau hanya dgn gestur dlm merespon dan menyikapi orang seperti itu.

  23. Sabar ya,mba. Mungkin mereka ga tau. Karena lahir dan besar di Indonesia, mayoritas masyarakatnya muslim, di tiap kampung ada mesjid, bahkan kadang tiap RT ada mushalla. Jadi mereka pikir namanya shalat ya harus di mesjid atau mushalla. Cuma gak sopan juga sih mereka ngatain terang2an gitu.

  24. Saya bisa mengerti kalau mbak kecewa dengan kejadian ini.
    Mungkin orang yang menertawakan mbak dan teman2 itu belum paham agama.
    Saya mengalami kejadian yang lebih aneh lagi mbak.
    Saya shalat di masjid malah disindir2 ama orang yang sangat paham agama lewat media sosial.
    Dari statusnya di Facebook dengan ketinggian ilmu agamanya sindirannya itu ditujukan ke saya.
    Benarlah apa yang dikatakan para ulama yang sesungguhnya, ilmu agama itu tingkatannya ada tiga jengkal.
    Satu jengkal pertama, membuat orang tinggi hati alias sombong.
    Jengkal kedua, membuat orang tawadhu.
    Jengkal ketiga membuat orang merasa semakin tidak tahu.
    Jadi sangat mudah dipahami sifat seseorang yang memiliki ilmu yang baru sejengkal.
    Mudah2an yang ada di kepala dan di hati saya tidak benar. Aamiin.

  25. Emang ada ayat di Al-Qur’an yang bilang “Sholat kalau nggak di masjid/mushola itu dosa?” Yang salah tuh kalau bisa banget sholat tapi nggak ngejalanin.

    utk pertanyaan di atas, shalat berjama’ah d masjid memang wajib,, baik dri Al-Quran maupun hadits.. pedoman kita beragama bukan hny Al-Quran tapi jg hadits dri Rasulullaah shallallahu ‘alaihi wa sallam..

    Allah Ta’ala berfirman,

    وَأَقِيمُوا الصَّلاَةَ وَءَاتُوا الزَّكَاةَ وَارْكَعُوا مَعَ الرَّاكِعِينَ

    “Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku’lah beserta orang-orang yang ruku’.” (Al-Baqarah: 43)

    Ibnul Qayyim Al-Jauziyah rahimahullah berkata,

    ، فلا بد لقوله { مع الراكعين } من فائدة أخرى وليست إلا فعلها مع جماعة المصلين والمعية تفيد ذلك

    “makna firman Allah “ruku’lah beserta orang-orang yang ruku’, faidahnya yaitu tidaklah dilakukan kecuali bersama jamaah yang shalat dan bersama-sama.

    dri Hadits :
    Hadits Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu yang diriwayatkan dalam Shahih Muslim, yang berbunyi, “Seorang lelaki buta menjumpai Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan dia berkata, ‘Wahai Rasulullah, sungguh aku tidak memiliki seorang penuntun yang bisa menuntunku berjalan ke mesjid.’ Kemudian ia memohon kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam agar diberikan keringanan sehingga dia boleh shalat di rumahnya, lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam membolehkannya. Ketika orang tersebut berpaling pergi, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam memanggilnya dan berkata, ‘Apakah kamu mendengar azan shalat?’ Ia menjawab, ‘Iya.’ Beliau pun menyatakan, ‘Maka datangilah!’”

    msh bnyk lagi dalil2 ttg wajibnya berjama’ah d masjid,, tapi wajibnya ini hny utk laki2, adapun wanita lebih utama shalat drumah masing2, atw shalat sendiri2..

    Barakallahu fiikum

  26. Pesis yang aku alami,kita sholat malah ditertawai. Mereka islam,tapi waktu adzan maghrib memanggil sholat,malah Mereka hanya asik tertawa saja.

SILAHKAN BERI TANGGAPAN mohon perhatikan kesopanan

Please enter your comment!
Please enter your name here