Home Ilmu Islam Aqidah Inilah Jenis-Jenis Kufur yang Harus Diketahui

Inilah Jenis-Jenis Kufur yang Harus Diketahui

729
0
api (hdw)

Secara bahasa, kufur artinya ingkar. Adapun secara syariat, kufur adalah segala sesuatu yang bertentangan dengan keimanan berupa perkataan, perbuatan, dan keyakinan. Terkait hal ini, para ulama membagi kufur itu menjadi dua jenis.

Pertama, kufur akbar (kufur besar) yaitu kekufuran yang dapat mengeluarkan seseorang dari agama Islam. Kufur semacam ini ada lima bentuk.

1. Kufur karena mendustakan kebenaran agama Allah. Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala

وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنِ افْتَرَى عَلَى اللهِ كَذِبًا أَوْ كَذَّبَ بِالْحَقِّ لَمَّا جَاءَهُ أَلَيْسَ فِي جَهَنَّمَ مَثْوًى لِلْكَافِرِيْنَ

 “Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang mengada-adakan kebohongan kepada Allah atau orang yang mendustakan yang hak ketika (yang hak) itu datang kepadanya? Bukankah dalam neraka Jahanam ada tempat bagi orang-orang kafir?” (QS. Al-Ankabut: 68).

2. Kufur karena penolakan dan kesombongan terhadap perintah Allah, lalu disertai sikap membenarkannya. Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala,

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَى وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِيْنَ

“Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu kepada Adam!” Maka mereka pun sujud kecuali Iblis. Ia menolak dan menyombongkan diri, dan ia termasuk golongan yang kafir.” (QS. Al-Baqarah: 34).

3. Kufur karena meragukan atau kufur yang sifatnya prasangka terhadap ketetapan Allah. Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala,

وَدَخَلَ جَنَّتَهُ وَهُوَ ظَالِمٌ لِنَفْسِهِ قَالَ مَا أَظُنُّ أَنْ تَبِيدَ هَذِهِ أَبَدًا- وَمَا أَظُنُّ السَّاعَةَ قَائِمَةً وَلَئِنْ رُدِدْتُ إِلَى رَبِّي لَأَجِدَنَّ خَيْرًا مِنْهَا مُنْقَلَبًا- قَالَ لَهُ صَاحِبُهُ وَهُوَ يُحَاوِرُهُ أَكَفَرْتَ بِالَّذِي خَلَقَكَ مِنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُطْفَةٍ ثُمَّ سَوَّاكَ رَجُلًا- لَكِنَّا هُوَ اللهُ رَبِّي وَلَا أُشْرِكُ بِرَبِّي أَحَدًا

Dan dia memasuki kebunnya dengan sikap merugikan dirinya sendiri (karena angkuh dan kafir); dia berkata, “Aku kira kebun ini tidak akan binasa selama-lamanya.

Dan aku kira hari Kiamat itu tidak akan datang, dan sekiranya aku dikembalikan kepada Tuhanku, pasti aku akan mendapat tempat kembali yang lebih baik daripada ini.”

Kawannya (yang beriman) berkata kepadanya sambil bercakap-cakap dengannya, “Apakah engkau ingkar kepada (Tuhan) yang menciptakan engkau dari tanah, kemudian dari setetes air mani, lalu Dia menjadikan engkau seorang laki-laki yang sempurna?

Tetapi aku (percaya bahwa), Dialah Allah, Tuhanku, dan aku tidak mempersekutukan Tuhanku dengan sesuatu pun.” (QS. Al-Kahfi: 35-38).

[Abu Syafiq/BersamaDakwah]

Berlanjut ke Inilah Jenis-Jenis Kufur yang Harus Diketahui (Bagian 2)

Komentar