Beranda Keluarga Pernikahan Mengungkap Rahasia Jodoh dalam 1 Menit

Mengungkap Rahasia Jodoh dalam 1 Menit

0
rahasia jodoh
ilustrasi rahasia jodoh (azlan)

Seperti apa jodoh kita? Video satu menit ini mengungkap rahasia jodoh kita.

Rahasia itu berdasarkan firman Allah Surat An Nur ayat 26. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

الْخَبِيثَاتُ لِلْخَبِيثِينَ وَالْخَبِيثُونَ لِلْخَبِيثَاتِ وَالطَّيِّبَاتُ لِلطَّيِّبِينَ وَالطَّيِّبُونَ لِلطَّيِّبَاتِ

“Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji. Wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik, dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik…” (QS. An Nur: 26)

Berkenaan dengan ayat ini, Abdurrahman bin Zaid bin Aslam rahimahullah mengatakan bahwa orang-orang yang keji dari kalangan kaum wanita adalah untuk orang-orang yang keji dari kalangan kaum pria. Dan orang-orang yang keji dari kalangan kaum pria adalah untuk orang-orang yang keji dari kalangan kaum wanita. Orang-orang yang baik dari kalangan kaum wanita adalah untuk orang-orang yang baik dari kalangan kaum pria. Dan orang-orang yang baik dari kalangan kaum pria adalah untuk orang-orang yang baik dari kalangan kaum wanita.

Baca juga: Sholat Tahajud

Ibnu Katsir rahimahullah membenarkan takwil tersebut.

“Dengan kata lain dapat disebutkan bahwa tidaklah Allah menjadikan Aisyah radhiyallahu ‘anha sebagai istri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melainkan karena dia adalah wanita yang baik” kata Ibnu Katsir dalam Tafsir Qur’anil Adhim, “Seandainya Aisyah adalah seorang wanita yang keji tentulah tidak pantas, baik menurut penilaian syariat maupun penilaian martabat, bila ia menjadi istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Secara khusus, sababun nuzul ayat ini memang turun untuk menjawab tuduhan dusta atas Aisyah radhiyallahu ‘anha. Allah membersihkan Ummul Mukminin itu dari tuduhan keji haditsul ifki. Namun secara umum, ayat ini menunjukkan rahasia jodoh yang disebut Sayyid Quthb sebagai bagian dari keadilan Allah.

“Keadilan tersebut adalah bersatunya jiwa yang buruk dengan jiwa yang buruk dan jiwa yang baik bersatu dengan jiwa yang baik pula,” kata Sayyid Quthb di dalam Fi Zhilalil Quran. “Atas dasar inilah, terbangun hubungan yang kokoh antara pasangan suami istri.”

Jadi secara umum, seperti apa kita seperti itulah jodoh kita. Orang yang baik akan mendapatkan jodoh yang baik. Ini rahasia jodoh kita.

Sehingga kuncinya, kalau kita ingin mendapatkan jodoh yang baik, perbaiki diri kita. Layakkan diri kita untuk mendapatkan suami yang sholih. Layakkan diri kita untuk mendapatkan istri yang sholihah.

A post shared by Muchlisin BK (@muchlisin.bk) on

SILAHKAN BERI TANGGAPAN mohon perhatikan kesopanan

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.