Home Ilmu Islam Aqidah Wajah Yesus yang Sebenarnya

Wajah Yesus yang Sebenarnya

7577
0

Pada tahun 321 Kaisar Konstantin mengumumkan bahwa pengadilan tidak boleh tutup pada hari Sabat (Sabbath) orang Yahudi, tetapi harus tutup pada “hari pemuliaan matahari”, yaitu hari Sunday (hari matahari atau Minggu). Dengan begitu, pemeluk agama Kristen mengganti hari istirahat mereka dari hari Sabtu menjadi hari Minggu.

Akibat keputusan ini, semakin lebar jarak antara orang Kristen dan orang-orang Yahudi. Sebelum itu, hari Natal (hari kelahiran Yesus Kristus) selalu dirayakan pada tanggal 6 Januari. Tanggal 6 Januari ini hingga sekarang masih menjadi hari penting di sebagian Eropa, Rusia, Turki, dan Syria sebagai “Hari Raja.”

Sebagai gantinya, Kristen mengambil hari suci Sol Invictus dan Mithraisme, yaitu tanggal 25 Desember, sebagai hari lahir Yesus Kristus. Hari Raya itu merayakan kelahiran kembali matahari dan dampaknya pada dunia. Karena itulah semua sekte merayakannya bersama-sama pada hari yang sama. Yang menarik, kaum Mithraisme juga percaya pada doktrin-doktrin penting agama Kristen, seperti kehidupan setelah kematian dan keabadian jiwa. Ketika itu, penting bagi penganut agama Kristen untuk membiarkan Yesus Kristus mewakili Sol Invictus sehingga di gereja-gereja Kristen dibangun patung-patung Sol Invictus yang dibuat mirip wajah Konstantin.

Begitulah hari Minggu dan Natal ditetapkan sebagai hari libur di seluruh kawasan kekaisaran Romawi. Namun, hari Paskah belum dapat ditetapkan sebelum dilaksanakan Konsili Nicea pada tahun 325 M. Pada saat itulah hari Paskah (Easter) ditetapkan melalui pengumpulan suara komite, dan menghasilkan penetapan hari Paskah yang jatuh pada hari Minggu pertama setelah bulan purnama pertama mengikuti vernal ekuinoks utara, yaitu 21 Maret. Vernal ekuinoks adalah ketika lama waktu siang sama dengan lama waktu malam hari. Mereka tidak dapat menetapkan kebulatan suara pada tanggal tertentu.

Hari Paskah Kristen mengganti hari raya pagan yang disebut Eastre, yaitu nama dari dewi yang berhubungan dengan musim semi, dan juga merupakan asal kata dari kata masa kini yang berhubungan dengan hormon perempuan, estrogen.

Dengan meningkatkan statusnya sendiri, Konstantin menjadi lebih tinggi daripada Yesus. Boleh jadi pula wajah Kristus yang ada sampai saat ini adalah gambaran wajah Konstantin. (Jika itu benar, maka penganut Kristen sesungguhnya sedang menyembah Konstantin, bukan Tuhan!) Jika itu benar, bukankah itu berarti orang Kristen telah menyembah manusia selain Yesus? Jika wajah Yesus saat ini bukan wajah Konstantin, lalu wajah siapa? Apakah ada dokumen asli peninggalan sejarah berupa lukisan wajah Yesus?  Bukankah semasa hidup Yesus tidak pernah dilukis? Dari mana asalnya lukisan laki-laki berambut panjang itu? Bagaimana jika ternyata Yesus berambut pendek?

Apa berarti orang Kristen telah menyembah manusia selain Yesus?

Bagaimana jika ternyata Yesus berbibir tebal?

Bagaimana jika Yesus ternyata kulitnya tidak berwarna putih dan hidungnya tidak mancung?

Bagaimana jika Yesus aslinya berjenggot lebat seperti kebanyakan laki-laki Yahudi?

Demikianlah yang terlanjur terjadi; umum diterima bahwa lukisan wajah Yesus berkulit putih, bibir tipis, hidung mancung, berambut pirang dan panjang, wajah kurus (agak tirus) dan bola mata berwarna biru. Hanya saja sering diabaikan kenyataan bahwa profil seperti itu lebih mendekati profil orang Eropa ketimbang orang Timur Tengah.

SHARE

SILAHKAN BERI TANGGAPAN mohon perhatikan kesopanan

Please enter your comment!
Please enter your name here