Beranda Tazkiyah Hikmah Ustadz Yusuf Mansur; Kalau Pacaran, Hancur Hidupnya!

Ustadz Yusuf Mansur; Kalau Pacaran, Hancur Hidupnya!

27
sumber gambar: atjehdaily.com

Zina adalah pangkal kegelapan di dalam hidup. Pacaran adalah salah satu jalan zina dan yang mengantarkan seorang manusia menuju zina besar. Bagaimanakah kengerian akibat zina di dunia dan akhirat? Apakah orang tua mendapat akibat siksa atas zina pacaran yang dilakukan oleh anak-anaknya?

Berikut transkrip ceramah Ustadz Yusuf Mansyur tentang ngeri, mencekam, serta buruknya akibat zina. Semoga Allah Ta’ala melindungi diri, keluarga, dan kaum Muslimin dari segala jenis zina. Aamiin.

Hati-hati ye, Mahasiswa-mahasiswi ye, jangan sampai pingin sekolah tinggi, nikahnya telat, tapi, udah main-main. Hancur hidup ente! Anak muda itu, kalau sudah berzina, hancur hidupnye! Bener! Kalau ente pingin tahu bagaimana rasanya dihancurin Allah, berzina aja. Iya! Biar tahu rasanya kayak apa. Makanya, jangan macem-macem. Kalau jadi mahasiswa atau mahasiwi, yang baik-baik. Kalau emang pacaran, pakai sarung tinju. Jadi gak sempat pegangan. Kalau emang naik motor berdua sama pacar, pakai triplek.
Bener-bener, nih. Jaga betul, jaga betul. Sebab, nih ya, anak-anak sekarang ini kelakuannya masya Allah (baca: mengkhawatirkan). Abis, contohnya televisi. Contohnya televisi. Contohnya televisi. Jadi, pegangan tangan sudah tidak apa-apa. Cium pipi kanan-pipi kiri; gak apa-apa. Padahal, bahayanya itu na’udzubillah
Itu kalau laki-laki dan perempuan yang bukan muhrim pegangan tangannya, ibunya itu-nanti di dalam kubur-dibawain batu neraka oleh malaikat Zabaniyah. Lah, malaikat Zabaniyah kan tempatnya di neraka, tapi bisa naik tuh ke kuburan (seraya) membawa kerikil. Kerikil (tersebut) sudah dipanasin di neraka berjuta-juta tahun. Kerikil tersebut diletakkan di telapak tangan ibunya, lalu si ibu disuruh menggenggam. Gara-gara menggenggam batu tersebut, ubun-ubun (otak) ibunya hancur. Itu merupkan siksa yang paling rendah bagi seorang ibu (orang tua) jika anaknya berzina.
Makanya, Bu, penting ngasih tahu ke anak, “Sini, nak. Kamu sayang atau tidak sama Emak? Kalau sayang, jangan sampai kamu dipegang oleh orang lain, kecuali suami kamu nanti.”
Bener itu!
Nah, kalau si anak benar-benar berzina, (siksanya) lebih kejam lagi.
Ibu-ibu yang sudah di alam kubur, malaikat Zabaniyah itu naik (ke alam kubur) dengan membawa tombak enam belas mata. Tombak tersebut dihujamkan ke tubuh si mayit (yang anaknya berzina). Hal itu merupakan balasan kepada orang tua karena tidak mendidik anak hingga sampai berzina.
Ibu (yang di alam kubur) bisa mengutuk si anak, “Gak ridha saya. Anak saya mempersembahkan perbuatan buruk!”
Kutukan ibu di alam kubur itu yang membuat si anak hidup susah di dunia sehingga; mencari kerja gak ketemu, begitu kerja tidak cukup, ketika usaha berhutang.
Itu, jawabannya cuma satu; tuubuu illallah, bertaubat kepada Allah.
Serem. Serem. Makanya, jangan main-main! Jangan pacaran! Gak ada judulnya pacaran. Gak ada! Pacaran islami, gak ada! Gak ada pacaran islami! Bener! Gak ada!
Subhanallah deh… Mendingan kita sehat dan selamat daripada urusannya ribet.
Nah, orang-orang ini sekarang sudah tidak belajar urusan ribet. Yang dipelajari hanya urusan enak, tapi urusan ribet tidak dipelajari.
Mudah-mudahan jadi ingetan. Jadi, pas mau dipegang sama pacarnya, (si anak akan bilang), “Maaf, Bang. Gak, Bang. Ntar daripada Emak ane susah. Jadi, kalau Abang mau, lamar aja, Bang.”

Masih mau berpacaran? Na’udzubillahi min dzalik. [Pirman/BersamaDakwah]

27 KOMENTAR

    • hal itu mungkin akan terjadi jika sang orang tua tidak mengajarkan anaknya untuk menjauhi zina dsb. kalau orang tua udah ngasih tau terus2 an tuh anak tapi anaknya tetep ngebandel, ya orang tua nggak akan kena tu azab. kurang lebihnya seperti itu. mohon koreksinya

      • dalem Al-Baqarah:111, Allah merintahin untuk ngebawa bukti, kalo emang kita orang yang bener. Sekarang pertanyaannya, dalil bahwa orangtua nanggung dosa anak apaan? bahkan ini bertentangan dengan Al-Israa:15 di mana Allah berfirman bahwa dosa itu tanggungan masing2. Kalo dihukum karena orangtuanya ga berusaha menjaga keluarganya dari api neraka, seperti yang difirmankan Allah dalam At-Tahrim:6, ana percaya, tapi kalo ngikut nanggung dosanya?? Ana nyari dalil malaikat Zabaniyah `alaihissalaam punya tombak 16 mata juga ga nemu2, kredibilitas tulisan ini perlu dipertanyakan.

  1. @Moh. Ramli, kalo ente udah susah payah masuk ke site ini, pastinya ente pernah denger kisah, yg ibu nya masuk surga, kagak jadi, karena si anak masuk neraka karena kagak pernah dididik sama ortu nya, kagak diajarin agama, kagak diajarin sholat, si anak yg kagak ridho ibu nya masuk surga, akhir nya pada masuk neraka semua
    Musti nya ente juga tau dosa anak perempuan yg kagak berhijab, bapak nya juga kena dosa
    Kesimpulan saya, kurang banyak kajian majelis yg ente ikutin
    Silakan berdebat, tapi pake ilmu
    Wassalam

      • hal itu mungkin akan terjadi jika sang orang tua tidak mengajarkan anaknya untuk menjauhi zina dsb. kalau orang tua udah ngasih tau terus2 an tuh anak tapi anaknya tetep ngebandel, ya orang tua nggak akan kena tu azab. kurang lebihnya seperti itu. mohon koreksinya

    • assalamualaikum mas @dhamar menurut saya anjuran anda untuk mas ramli dengan berdebat tidak cocok dah, sebab yang saya ketahui islam mengjarkan musyawarah bukan berdebat, berdebabat kan hanya membela analogi pribadi bukannya menemukan titik terang siatu permasalahan. ya mas?

  2. Kalau begini gimana ustad,saya udah siap untuk nikah,dan pasangan saya juga sudah siap menikahi saya,tapi orang tua saya tidak setuju dengan alasan pasangan saya tidak mempunyai pekerjaan tetap,dan alasan ortu saya yang paling utama karena ortu saya tidak punya uang untuk menikahi saya,yang anehnya ortu saya selalu mendesak kakak saya untuk menikah,dan ortu saya punya uang untuk menikahi kakak saya,dan juga Kalau saya menikah ditempat calon psngan saya,ortu saya sangat marah,jadi saya hrus bgaimana ustad?apa saya tunggu sja psangan plihan ortu saya?atau saya menikah tnpa restu ortu? Karena mnurut sya alasan yg dbri ortu itu tidak msuk akal,wlaupun dia tdk punya pkerjaan tetap tapi dia rajin berusan,selama kita berihktiar n berdoa sya ykin rizki kta itu psti ada,,,,

  3. Assalamualaikum Maaf ustad saya mau minta masukkan,,saya kan sudah di lamar oleh pasangan saya, tp insya Allah saya berencana menikah dibulan April tahun depan.pertanyaan saya ,saya kan sering ketemu klo dia suka main kerumah otomatis kita suka saling memandang atau bercanda saja. Tp setelah saya mendengar ceramah atau artikel kalo pacaran itu haram apa lg sampai menyiksa ibu nanti saya jadi takut, apakah saya boleh nikah agama dulu baru nikah KUA nanti? Tp saya gak mw satu kamar dulu sebelum nikah KUA nanti? Apa boleh ustad ?mohon penjelasannya wasalam..

    • Niat baik harus disegerakan. Krn berlama2 hanya menambah dosa dan akibat buruk lainnya.

      Bicarakan dg org tua dan pihak calon pasangan. Yg terpentinh halal dan menutus rantai dosa agar tdk berkepanjangan.

      Zaman sekarang jg sdh banyak pasangan yg nikah dulu, dan mengadakan walimah di kemudian hari.

      Wallahu a’lam. Semoga Allah menjaga kita dari dosa dan maksiat. Aamiin.

  4. Assalamualaikum ustad,,,gmna kita tau ustad dmna jodoh kita,katanya kan harus berusaha ,la pacar aj ngak punya ! Mau tau drimna ustad

    • Jangan mencari kebaikn dg cara yang buruk. Kl sdh ada kecenderungan, segeralah istikharah, lalu musyawarah kpd keluarga, dilanjut dg melamar. Insya Allah perkenalan setelah menikah lebih seru, berkah, dan berpahala.

      Para artis itu lama pacarab, giliran brp bulan nikah, eh cerai juga. Sebab dlm pacaran, perkenalan hy baiknya saja. Dan pacaran adl cara setan memasarkan zina.

  5. Meyakini hal ini terjadi perlu keimanan yang tinggi, meyakini bahwa nanti di akhirat semua yang kita lakukan ada balasannya. Dan hal ini sulit dipahami dan diyakini, karena hal itu tidak langsung dialami.
    Banyak umat Islam melanggar ajaran agamanya sendiri, pdhal dari atribut yang dipakainya (mulai nama sampai pakaian dan ucapan), tetapi perilakunya tdk sesuai dg atribut tsb. Banyak contohnya hal spt ini.

    Sama saja dengan pacaran, lihat tuh di media sosial (FB dkknya), berkeruding tapi foto profile bersama pacarnya spt sudah menikah saja, Bukan fitnah tapi fakta..

    Inti nya, bagaimana caranya kita berdakwah untuk umat Islam yang kadar keimanannya masih rendah, tetapi efektif? …caranya hanya ‘KETELADANAN” . Antara atribut dengan perilaku itu harmonis (selaras). Banyak bukti-bukti ilmiah, bahwa Tuhan itu memang bekerja 24 jam. surga dan neraka bisa langsung dialami di dunia ini, gak harus nunggu mati atau kiamat nanti..

  6. Kalau sebelum menikah dinamakan pacaran… Setelah menikah dinamakan selingkuh.. Keduanya sama” berdampak negatif… Mencoba untuk menjaga diri kita menjauhi berbuat zinah adalah hal terbaik walau perlu kita pahami bersama bahwasanya ketika kita keluar rumah maka sarana untuk berbuat maksiat/ berzinah berada didepan mata kita… Mohon. Tanggapannya untuk menghindari masalah ini pak..

  7. Ustd, ana mau nanya nhe, kan pacaran itu dilarang Allah,
    nah bagaiman kalau pacaran nya itu cuman status,,?? Dia tidak pernah bertemu, komunikasi jarang,,?
    nah bagaimana itu menurut pendapat antum…??

    • Nurul Fitri : balikin aja kedirimu, ngapain pacaran kalo gak ngapa2in ???
      Urusan zina mah gak ada walaupun2… Yg udh dilarang allah ya smpai kapan pun ttp dilarang..

  8. Mau tanya pak ustad..
    Maaf kalau menyinggung, bapak sendiri waktu masa remajanya pacaran tidak?
    Terima kasih

  9. kita pernah kok ngelami hal yg salah dalam pacaran, karna suda salah kita harus sampaiin yg benarnya saja, kita sesama muslim harus saling mengingatkan dan menasehati

  10. Assalamualikum wr wb pak uztad
    Pak sy curhat ttg seorang wanita yg sering pacaran ganti2 pacar.dia seorang gadis cantik pns,berpacaran dg yg ngakunya seorang pengacara..dulu gadis baik ..syg kluarga bahkan saudara.tp skrg perangainya tiba2 berubah setelah pacaran ama pengacara tsb..jd galak..di kasih tahu susah.kan tidak boleh kalau masih pacaran pengacara itu sering nginep di rumah gadis itu.bhkan pernah ada yg tahu mrk berzina.tp anehnya lagi klurga nya ga ada yg marah atau melarang klau pengacara itu menginap di rumah orang tuannya..dg alasan jemput kerja gadis itu kemaleman.suatu ketika saya dtg dan sy memergoki laki2 pengacara itu di ruang kamar gadis itu..dan sy berucap..”tidak sopan tamu masuk ke kamar cwe yg blm di sah kan menjadi istri..ga pantas..itu dosa..” itu ucap saya pak..tp malah sy sampai sekarang di jauhi dan di musuhi krn sy berani menegor pengacar itu menginap..
    Trus..apa sy salah dan bukan wewenang saya walau sy hny tantennya?? Dan hingga kini apapun sy tak pernah lagi di sapa malah di jauhi…apa saya salah krn telah menegor mereka pak?? Terimakasih

  11. Maaf sebelumnya, saya belum pernah dengar hadits yang dijelaskan oleh ustadz Yusuf Mansyur tsb, tolong beri penjelasan, hadits tersebut diriwayatkan oleh siapa, terimakasih

SILAHKAN BERI TANGGAPAN mohon perhatikan kesopanan

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.