Beranda Kisah-Sejarah Kalender Hijriyah 1443 Beserta Asal Usul dan Sejarah

Kalender Hijriyah 1443 Beserta Asal Usul dan Sejarah

Kalender hijriyah 1443

Sebentar lagi kita memasuki tahun 1443 hijriyah. Bagaimana sejarah awal mula kalender hijriyah hingga kemudian menjadi kalender Islam seperti sekarang? Berikut ini penjelasan asal usul dan sejarah lengkap beserta kalender hijriyah 1443.

Sejarah Kalender Hijriyah

Bagaimana asal usul alias sejarah kalender hijriyah? Mengapa sekarang baru tahun 1443? Lantas bagaimana penanggalan orang-orang Arab sebelum itu? Kita simak sejarah ringkasnya.

1. Penanggalan Arab sebelum kalender hijriyah

Orang-orang Arab di zaman dulu, baik di era jahiliyah maupun di masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, tidak memiliki angka tahun. Mereka biasa menamakan tahun dengan peristiwa besar yang terjadi di dalamnya.

Misalnya tahun kelahiran Rasulullah disebut tahun gajah (amul fil) karena pada tahun tersebut terjadi peristiwa penyerangan pasukan gajah yang ingin menghancurkan Ka’bah. Namun, sebelum berhasil mencapai Ka’bah, pasukan pimpinan Abrahah itu hancur binasa. Allah mengutus kawanan burung ababil untuk menghancurkan mereka. Peristiwa itu Allah abadikan dalam Surat Al Fil.

Ada pula yang namanya tahun fijar (amul fijar) karena saat itu terjadi perang fijar. Ada tahun nubuwah karena pada tahun itu Rasulullah menerima wahyu. Ada tahun yang disebut amul huzni karena pada tahun itu Rasulullah dan para sahabat bersedih setelah kehilangan dua orang yang berperan penting dalam dakwah yakni ummul mukminin Khadijah radhiyallahu ‘anha dan Abu Thalib. Dengan meninggalnya dua pembela dakwah itu, tribulasi dan penindasan kaum kafir quraisy semakin menjadi-jadi.

Demikian tahun demi tahun berjalan tanpa angka. Hingga pada tahun ketiga masa pemerintahan Umar bin Khattab radhiyallahu ‘anhu, datang satu masalah. Ketiadaan angka tahun membuat sebagian pejabat pemerintah mengalami kesulitan.

Gubernur Basrah Abu Musa Al Asy’ari radhiyallahu ‘anhu, salah satunya. Beliau mengadu kepada Amirul Mukminin Umar bin Khattab. “Wahai Amirul Mukminin, telah datang surat Anda kepada kami tetapi kami kesulitan menindaklanjutinya. Di surat tersebut tertulis bulan Sya’ban, namun kami tidak tahu apakah yang dimaksud adalah Sya’ban tahun ini atau Sya’ban tahun kemarin?”

2. Lahirnya kalender hijriyah dan penetapan tahun pertama

Mendapati masalah ini, Umar merasa perlu menetapkan angka tahun. Beliau kemudian meminta para Sahabat Nabi mengusulkan penetapan tahun.

Ada yang mengusulkan mengikuti tahun Romawi, tetapi usulan ini tertolak karena tahun Romawi terlalu jauh. Para sahabat kemudian mengusulkan penetapan tahun dengan pertimbangan yang terbagi dalam empat usulan. Pertama, kalender Islam dimulai dari tahun kelahiran Rasulullah. Kedua, awal kalender Islam terhitung sejak tahun nubuwwah. Ketiga, awal kalender Islam terhitung sejak tahun hijrah. Dan keempat, awal kalender Islam terhitung sejak tahun wafatnya Rasulullah.

Usulan pertama dan kedua tidak diambil. Setidaknya ada dua alasan. Pertama, sebagian sahabat berbeda pendapat mengenai tahun kelahiran dan tahun nubuwah. Kedua, baik kelahiran maupun tahun nubuwah, keduanya adalah semata-mata anugerah Allah Subhanahu wa Ta’ala. Tak ada upaya atau perjuangan manusia (juhud basyari) sama sekali.

Usulan keempat juga tidak diambil. Alasannya, jika wafatnya Rasulullah menjadi tahun pertama kalender Islam, hal itu bisa mengulang kesedihan.

Ali bin Abu Thalib radhiyallahu ‘anhu mengusulkan kalender Islam dimulai dari tahun hijrah. Inilah tahun dimulainya peradaban baru Islam. Inilah tahun perubahan umat Islam dari yang semula tertindas di Makkah menjadi kekuatan di Madinah. Dan berbeda dengan kelahiran dan nubuwah Rasulullah yang sama sekali tak ada upaya manusiawi, hijrah merupakan perjuangan besar umat Islam yang dipenuhi dengan banyak sejarah pengorbanan (tadhiyah).

Maka ditetapkanlah tahun hijrah sebagai tahun pertama kalender Islam. Dan karenanya, penanggalan ini disebut sebagai kalender hijriyah.

Baca juga: Niat Puasa Asyura

3. Penetapan bulan pertama kalender hijriyah

Selanjutnya, bulan apa yang menjadi bulan pertama dalam kalender hijriyah? Utsman bin Affan radhiyallahu ‘anhu mengusulkan Muharram. Mengapa? Pertama, sejak dulu orang Arab menganggap Muharram adalah bulan pertama. Kedua, umat Islam telah menyelesaikan ibadah haji pada bulan Dzulhijjah. Ketiga, bulan Muharram merupakan bulan munculnya tekad hijrah ke Madinah setelah pada Dzulhijjah terjadi Baiat Aqabah II.

Maka usulan ini menjadi kesepakatan bersama. Bulan pertama dalam kalender hijriyah adalah bulan Muharram. Dengan demikian, tahun baru Islam jatuh pada tanggal 1 Muharram.

Kalender Hijriyah 1443

Kalender hijriah 1443 telah tersedia di atas, di bawah judul. BersamaDakwah menyusun kalender ini dari penetapan tahun baru hijriyah oleh pemerintah.

Tanggal-tanggal penting terkait pelaksanaan ibadah seperti awal Ramadhan, Idul Fitri, dan Idul Adha kepastiannya menunggu ketetapan pemerintah.

Jika sesuai kalender 1443 hijriyah di atas:

  • 1 Ramadhan 1443 jatuh pada Ahad, 3 April 2022
  • Idul Fitri (1 Syawal 1443) jatuh pada Selasa, 3 Mei 2022
  • Idul Adha (10 Dzulhijjah 1443) jatuh pada Ahad, 10 Juli 2022

Namun sekali lagi, kepastiannya tetap menunggu ketetapan Pemerintah, dalam hal ini Kementerian Agama.

Demikian sejarah kalender hijriyah dan gambar dengan format jpg yang telah tersedia. Resolusi besar kalender hijriyah 1443 telah tersedia di Telegram BersamaDakwah. [Muchlisin BK/BersamaDakwah]

6 KOMENTAR

  1. assalaamu ‘alaykum
    mohon maaf, jika bisa saya ingin dikirim file asli kalender 1443 H di atas.
    terima kasih
    wassalaamu ‘aaaykum

SILAHKAN BERI TANGGAPAN mohon perhatikan kesopanan

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.