Beranda Kisah-Sejarah Kisah Nyata Pengakuan Seorang Gay

[Wawancara] Pengakuan Seorang Gay

0
gizmodo.com

Tampangnya tidak bisa dikatakan jelek. Badannya bak model, atletis. Maklum, ia juga punya obsesi sebagai pramugara di maskapai penerbangan raksasa. Namanya Adrian (nama asli kami samarkan), seorang karyawan swasta di sebuah kota besar di Indonesia.

“Saya bukan gay, cuma suka laki,” katanya ketika ditanya penulis tentang ke-gay-annya.

Berikut wawancara BersamaDakwah dengan Adrian, Jakarta, Senin (15/2) malam.

Apa yang mendasari Mas mwnjadi penyuka laki -laki?

Sejak kecil hidup gue selalu dikelilingi wanita. Saudara gue semuanya wanita. Jadi gue nggak ada feeling spesial tiap ketemu wanita. Tapi itu bukan sepenuhnya alasan ya.
Alasan kedua, karena gue pernah pacaran tiga kali sama cewek pas SMA. Salah satu faktornya mugkin ketiga pacar gue nggak ada yang setia.

Alasan ketiga, gue pernah ditaksir sama junior gue yang gay, disaat kondisi gue sakit hati habis putus.

Dia (cowok itu) pernah nembak gue dan minta pacaran. Bahkan pernah datengin rumah gue bawain makanan. Gelagat dia yang aneh yang bikin gue dicap ‘aneh’ juga.

Semenjak itu gue jadi susah buat temenan sama cowok. Takut keluarga dan tetangga gue makin berpikiran negatif.

Semakin gue mencoba, semakin ingin rasanya gue punya sahabat/temen cowok. Rasanya hampa. Ya gue jadi gay bukan buat seks ya.

Jadi, gay tak selalu sex oriented?

NO!! Kalau yang sex oriented gitu awal dia jadi gay pasti karena pelecehan. Atau buat pelampiasan. Gue nggak sex oriented, cuma suka lihat body cowok.

(Maaf) berarti belum pernah making love (ML) atau minimal ada reaksi ketika melihat cowok yang diminati?

Kalo ML nggak pernah. Gue pun nggak pernah mau ya. Ngeri lihatnya. Reaksi lihat yang disuka ya cuma bisa ngeliatin sambil berfantasi ha-ha-ha.

Oh begitu. Hingga saat ini orang terdekat tahu tentang kondisi Mas?

Nggak ada. Gila lah kalau sampai cerita. Cuma mereka sering curiga sih.

Lalu, upaya Mas bagaimana agar keluarga tidak tahu?

Ya nggak ngapain ngapain. Biasa aja. Nggak berbuat yang macem-macem.

Apa mereka tidak mencari tahu melalui dunia media sosial?

Kagak. Keluarga nggak ada yang main socmed. Toh ini juga akun kedua gue. Cuma buat pelampiasan.

Apakah ada keinginan dalam diri Mas untuk lepas dari suka dengan laki-laki?

Pasti ada lah. Siapa yang nggak mau hidup normal, punya anak.

Good. Apa upaya Mas untuk ke arah sana?

(Tak dijawab. Diam)

[Paramuda/ BersamaDakwah]

SILAHKAN BERI TANGGAPAN mohon perhatikan kesopanan

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.