Beranda Ilmu Islam Fiqih Tata Cara Sholat Jenazah, Niat, Bacaan, Doa dan Keutamaan

Tata Cara Sholat Jenazah, Niat, Bacaan, Doa dan Keutamaan

69
sholat jenazah
sholat jenazah (Modo3)

Sholat jenazah hukumnya fardhu kifayah, sebagaimana telah disepakati para ulama. Bagaimana tata cara sholat jenazah, bacaan, doa dan keutamaannya? Berikut ini pembahasannya.

Fardhu kifayah adalah kewajiban yang dituntut dari umat Islam secara bersama-sama (kolektif), bukan perseorangan. Artinya, kewajiban itu gugur jika sudah dilaksanakan oleh sekelompok kaum muslimin, sedangkan yang lain tidak berdoa. Namun jika tidak ada yang melaksanakannya, maka seluruh kaum muslimin terkena dosa.

Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim dari Abu Hurairah, “Ketika ada seorang laki-laki meninggal dalam berutang disampaikan kepada Rasulullah, maka beliau bertanya apakah ia meninggalkan harta untuk membayar hutangnya. Jika dikatakan ia meninggalkan hartanya untuk membayar hutang, maka beliau akan menshalatkannya. Jika tidak, maka beliau akan memerintahkan kepada kaum muslimin, “sholatkanlah temanmu ini.”

Rukun Sholat Jenazah

Sholat jenazah memiliki rukun-rukun yang jika tidak dipenuhi, maka sholatnya batal dan tidak dianggap oleh syariat.

Rukun sholat jenazah ada delapan, yakni:
1. Niat
2. Berdiri bagi yang mampu
3. Empat kali takbir
4. Mengangkat tangan pada saat takbir pertama
5. Membaca surat Al Fatihah
6. Membaca sholawat Nabi
7. Berdoa untuk jenazah
8. Salam

Baca juga: Sholat Dhuha

Tata Cara Sholat Jenazah

Berikut ini tata cara sholat jenazah sesuai dengan urutannya:

1. Takbiratul ihram sambil berniat, lalu baca Surat Al Fatihah

Cara berniat adalah dengan mengingat dalam hati akan sholat jenazah empat kali takbir terhadap jenazah itu fardhu kifayah.

Adapun yang perlu melafalkan niat, maka lafadz niatnya bisa dibaca di Niat Sholat Jenazah

Setelah takbiratul ihram, tangan diletakkan di atas pusar sebagaimana sholat pada umumnya, lalu membaca surat Al Fatihah.

2. Takbir kedua lalu membaca sholawat

Sambil mengangkat tangan setinggi telinga atau sejajar bahu, lalu tangan kembali diletakkan di atas pusar. Setelah itu membaca sholawat Nabi.

Sholawat Nabi ini banyak bentuknya, yang paling afdhal adalah sholawat Ibrahimiyah.

3. Takbir ketiga lalu berdoa untuk jenazah

Sambil mengangkat tangan setinggi telinga atau sejajar bahu, lalu tangan kembali diletakkan di atas pusar. Setelah itu membaca doa untuk jenazah.

4. Takbir keempat lalu berdoa lagi

Sambil mengangkat tangan setinggi telinga atau sejajar bahu, lalu tangan kembali diletakkan di atas pusar. Lalu berdoa dengan doa untuk jenazah dan doa untuk orang-orang yang ditinggalkannya.

5. Salam

Yakni mengucapkan salam ke kanan dan ke kiri sebagaimana sholat-sholat lainnya.

Niat Sholat Jenazah

Cara berniat adalah dengan mengingat dalam hati akan sholat jenazah empat kali takbir terhadap jenazah itu fardhu kifayah.

Namun ada pula sebagaian ulama yang berpendapat sunnah dilafadzkan, terutama dari kalangan madzhab Syafi’i. Untuk yang perlu melafalkan niat, maka lafal niatnya sebagai berikut:

Lafadz niat sholat jenazah (sebagai makmum) untuk jenazah laki-laki

Niat sholat jenazah

اُصَلِّى عَلَى هَذَاالْمَيِّتِ اَرْبَعَ تَكْبِرَاتٍ فَرْضَ الْكِفَايَةِ مَأْمُوْمًا ِللهِ تَعَالَى

(Ushollii ‘alaa haadzal mayyiti arba’a takbirootin fardhol kifaayati ma’muuman lillaahi ta’aalaa)

Artinya: Saya niat sholat atas mayit ini empat kali takbir fardhu kifayah, sebagai makmum karena Allah Ta’ala.

Lafadz niat sholat jenazah (sebagai makmum) untuk jenazah perempuan

Niat sholat jenazah perempuan

اُصَلِّى عَلَى هَذِهِ الْمَيِّتَةِ اَرْبَعَ تَكْبِرَاتٍ فَرْضَ الْكِفَايَةِ مَأْمُوْمًا ِللهِ تَعَالَى

(Ushollii ‘alaa haadzihill mayyitati arba’a takbirootin fardhol kifaayati ma’muuman lillaahi ta’aalaa)

Artinya: Saya niat sholat atas mayit ini empat kali takbir fardhu kifayah, sebagai makmum karena Allah Ta’ala.

Baca juga: Sholat Hajat

Bacaan Sholat Jenazah

1. Takbir pertama

Bacaan sholat jenazah yang paling awal, yakni setelah takbiratul ihram adalah membaca surat Al Fatihah, yaitu:

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ
الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ
إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ
اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ
صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam
Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
Yang Menguasai di Hari Pembalasan
Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan
Tunjukilah kami jalan yang lurus
(yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.

2. Takbir kedua

Bacaan sholat jenazah setelah takbir kedua adalah membaca sholawat. Yang paling afdhol adalah sholawat ibrahimiyah, yakni:

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِ مُحَمَّدٍ كَماَ صَلَّيْتَ عَلىَ إِبْرَاهِيْمَ وَعَلىَ آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنـَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ اَللَّهُمَّ باَرِكْ عَلىَ مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِ مُحَمَّدٍ كَماَ باَرَكْتَ عَلىَ إِبْرَاهِيْمَ وَعَلىَ آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنـَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

(Allohumma sholli ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa shollaita ‘alaa Ibroohiima wa ‘alaa aali Ibroohim, innaka hamiidum majiid. Allohumma baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa baarokta ‘alaa Ibroohiima wa ‘alaa aali Ibroohim, innaka hamiidum majiid)

Artinya: Ya Allah, berilah rahmat kepada Nabi Muhammad dan keluarga Nabi Muhammad sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada Nabi Ibrahim dan keluarga Nabi Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia. Ya Allah, berilah keberkahan kepada Nabi Muhammad dan keluarga Nabi Muhammad sebagaimana Engkau telah memberikan keberkahan kepada Nabi Ibrahim dan keluarga Nabi Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia

3. Takbir ketiga

Setelah takbir ketiga, membaca doa untuk jenazah. Doa sholat jenazah ini sebagaimana diriwayatkan Imam Muslim dalam Shahih-nya:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ أَوْ مِنْ عَذَابِ النَّارِ

(Allohummaghfirlahu warhamhu wa’aafihi wa’fu ‘anhu wa akrim nuzulahu wawassi’ mudkholahu waghsilhu bil maa-i wats tsalji wal barod. Wa naqqihi minal khothooyaa kamaa naqqoitats tsaubal abyadho minad danas. Wa abdilhu daaron khoiron min daarihi wa ahlan khoiron min ahlihi wa zaujan khoiron min zaujihi wa adkhilhul jannata wa a’idzhu min ‘adzaabin qobri au min ‘adzaabin naar)

doa sholat jenazah

Artinya: Ya Allah, ampunilah dan rahmatilah dia. Bebaskanlah dan maafkanlah dia. Luaskanlah kuburnya dan mandikanlah ia dengan air, salju dan embun. Sucikan ia dari seluruh kesalahan seperti dibersihkannya kain putih dari kotoran. Berikan ia rumah yang lebih baik dari rumahnya (di dunia), keluarga yang lebih baik dari keluarganya, pasangan yang lebih baik dari pasangannya. Lalu masukkanlah ia ke dalam surga dan lindungilah ia dari cobaan kubur dan azab neraka.

Untuk jenazah perempuan, bacaan sholat jenazah tersebut menjadi:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهَا وَارْحَمْهَا وَعَافِهَا وَاعْفُ عَنْهَا وَأَكْرِمْ نُزُلَهَا وَوَسِّعْ مُدْخَلَهَا وَاغْسِلْهَا بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ وَنَقِّهَا مِنَ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الأَبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ وَأَبْدِلْهَا دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهَا وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِهَا وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهَا وَأَدْخِلْهَا الْجَنَّةَ وَأَعِذْهَا مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ أَوْ مِنْ عَذَابِ النَّارِ

(Allohummaghfirlahaa warhamhaa wa’aafihaa wa’fu ‘anhaa wa akrim nuzulahaa wawassi’ mudkholahaa waghsilhaa bil maa-i wats tsalji wal barod. Wa naqqihaa minal khothooyaa kamaa naqqoitats tsaubal abyadho minad danas. Wa abdilhaa daaron khoiron min daarihaa wa ahlan khoiron min ahlihaa wa zaujan khoiron min zaujihaa wa adkhilhal jannata wa a’idzhaa min ‘adzaabin qobri au min ‘adzaabin naar)

Boleh juga membaca doa sholat jenazah yang lebih singkat:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ

(Allohummaghfirlahu warhamhu wa’aafihi wa’fu ‘anhu)

Artinya: Ya Allah, ampunilah dan rahmatilah dia. Bebaskanlah dan maafkanlah dia.

Untuk jenazah perempuan, doa singkat tersebut menjadi:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهَا وَارْحَمْهَا وَعَافِهَا وَاعْفُ عَنْهَا

(Allohummaghfirlahaa warhamhaa wa’aafihaa wa’fu ‘anhaa)

4. Takbir keempat

Setelah takbir keempat membaca doa sebagaimana diriwayatkan Imam Abu Dawud:

اللَّهُمَّ لاَ تَحْرِمْنَا أَجْرَهُ وَلاَ تَفْتِنَّا بَعْدَهُ وَ اغْفِرْ لَنَا وَلَهُ

(Allohumma laa tahrimnaa ajrohu wa laa taftinnaa ba’dahu waghfirlanaa walahu)

doa takbir keempat

Artinya: Ya Allah, jangan haramkan kami dari pahalanya dan jangan cobai kami sepeninggalnya. Ampunilah kami dan ampunilah dia.

Jika jenazahnya perempuan, maka doa sholat jenazah setelah takbir keempat menjadi:

اللَّهُمَّ لاَ تَحْرِمْنَا أَجْرَهَا وَلاَ تَفْتِنَّا بَعْدَهَا وَ اغْفِرْ لَنَا وَلَهَا

(Allohumma laa tahrimnaa ajrohaa wa laa taftinnaa ba’dahaa waghfirlanaa walahaa)

Setelah itu mengucapkan salam:

السَّلاَمُ عَلَيْكَ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَ بَرَكَاتُهُ

(Assalaamu’alaikum warohmatulloohi wabarookaatuh)

Artinya: Semoga keselamatan rahmat Allah dan berkahNya limpahkan kepada kalian

Keutamaan

Sholat jenazah memiliki keutamaan yang sangat besar. Pahalanya adalah satu qirath, yakni sebesar Gunung Uhud. Jika mengiringi jenazah, menshalatkan dan mengantarkan hingga pemakamannya, pahalanya adalah dua qirath.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ صَلَّى عَلَى جَنَازَةٍ وَلَمْ يَتْبَعْهَا فَلَهُ قِيرَاطٌ فَإِنْ تَبِعَهَا فَلَهُ قِيرَاطَانِ. قِيلَ وَمَا الْقِيرَاطَانِ قَالَ أَصْغَرُهُمَا مِثْلُ أُحُدٍ

“Barangsiapa menshalatkan jenazah dan tidak mengiringinya (ke pemakaman), ia akan memperoleh pahala sebesar satu qirath. Jika dia juga mengiringinya (hingga pemakamannya), ia akan memperoleh dua qirath.” Ditanyakan, “Apa itu dua qirath?” Beliau menjawab, “Yang terkecil di antaranya semisal Gunung Uhud.” (HR. Muslim)

Mengetahui keutamaan yang luar biasa ini, Ibnu Umar sangat menyesal pernah terlewat tidak mensholati beberapa orang dalam hidupnya.

Selain keutamaan untuk yang sholat, sholat jenazah juga memiliki keutamaan besar bagi si mayit yang disholatkan. Terutama jika jamaah yang mensholatkan jumlahnya banyak, 40 orang atau lebih. Sebagaimana sabda Rasulullah:

مَا مِنْ رَجُلٍ مُسْلِمٍ يَمُوتُ فَيَقُومُ عَلَى جَنَازَتِهِ أَرْبَعُونَ رَجُلاً لاَ يُشْرِكُونَ بِاللَّهِ شَيْئًا إِلاَّ شَفَّعَهُمُ اللَّهُ فِيهِ

“Tidaklah seorang muslim meninggal dunia lantas dishalatkan oleh 40 orang yang tidak berbuat syirik kepada Allah sedikit pun melainkan Allah akan memperkenankan syafa’at (doa) mereka untuknya.” (HR. Muslim)

Bahkan kalaupun jamaahnya kurang dari 40 orang namun bisa dibagi menjadi tiga shaf (misal 30 orang, tiap shaf 10 orang), si mayit juga akan mendapatkan keutamaan tersebut.

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَمُوتُ فَيُصَلِّى عَلَيْهِ ثَلاَثَةُ صُفُوفٍ مِنَ الْمُسْلِمِينَ إِلاَّ أَوْجَبَ

“Tidaklah seorang muslim mati lalu dishalatkan oleh tiga shaf kaum muslimin melainkan doa mereka akan dikabulkan.” (HR. Tirmidzi dan Abu Daud; hasan)

Demikian pembahasan sholat jenazah mulai dari tata cara, bacaan, doa sholat jenazah hingga keutamaannya. Semoga bermanfaat. Wallahu a’lam bish shawab. [Muchlisin BK/BersamaDakwah]

69 KOMENTAR

    • Sholat jenazah lebih utama dilakukan secara berjamaah dan dianjurkan minimal tiga shaf. Namun, banyak ulama berpendapat boleh sholat jenazah sendiri. Misalnya karena tertinggal jamaah. Wallahu a’lam bish shawab.

    • Shalat jenazah hukumnya fardu kifayah. Jadi tidak diharuskan harus shalat semua dalam sekelompok masyarakat. Apabila sudah ada sebagian yang menshalatkan maka sah dan terbebas kewajiban atas sekelompok masyarakkat dikampung tersebut

  1. Ust bagaimana sholat jenazah untuk praktek sekolah,lalu mayatnya manusia yg masih hidup tapi di sholatkannya di masjid,yg jadi mayat nii,dia ketakutan mati betul”

    • Boleh untuk pembelajaran agar benar-benar bisa mengerjakan sholat jenazah. Yang berperan menjadi mayat tidak usah takut karena kematian tidak bisa dimajukan dan tidak bisa dimundurkan. Justru perlu ambil ibrahnya sebagai pengingat kematian dan bagaimana bekal kita menghadapinya.

  2. Rukun shalat jenazah yg ke emapt

    4. Mengangkat tangan pada saat takbir pertama

    Tapi begitu di rinci per takbir kenapa dibsaat semua takbir angkat tangan sampai ke telinga ato bahu?

    Yg bener yg [email protected]

      • Sedangkan dari niatnya, arba’a Takbirootin fadholkifaayatin…
        Bukankah harus (wajib) Takbir sambil mengangkat tangan sampai yg ke empat?
        #istimewanya sholat jenazah

        • Takbirnya wajib, tapi mengangkat tangan sunnah. Dan ini sesuai dengan niat tersebut.
          Bahkan mengangkat tangan saat takbir kedua hingga keempat itu termasuk khilafiyah dalam fiqih. Sehingga kita lihat pada praktiknya, saudara-saudara kita di Muhammadiyah saat sholat jenazah hanya mengangkat tangan saat takbir pertama. Sedangkan saudara-saudara kita di NU, mengangkat tangan pada seluruh takbir. Wallahu a’lam bish shawab.

  3. kalau mau jawab rinci satu persatu. seperti pertanyaan kalau ada 2 mayit laki prempuan bagai mana niatnya. TIDAK DI Jawab sedang pertanyaan nya bagus.

  4. Tadi siang saya baru shalat jenazah sebagai makmum, terus sesudah asslamualaikum , si imam baca doa panjang , saya tidak tahu doa apa itu, diwajibkan apa tidak membaca doa itu? Karna barusan saya pelajari, tidak ada doanya disini halam ini, pertanyaanya adalah, kalau kita menjadi imam setelah salam , diwajibkan apa tidak membaca doa itu, dan kalau diwajibkan kalau tidak tahu bagaiman menanggapinya..terimahkasih

  5. Bagaimana jika tidak mengikuti sholat jenazah tetapi ikut mengantarkan ke pemakaman, dan dia tidak ikut sholat jenazah dikarenakan tidak hapal bacaan dan niat sholat jenazah.

    • Jika tidak ikut sholat jenazah, hanya mengantarkan ke pemakaman, insya Allah mendapat pahala 1 qirath. Tentu yang ideal adalah ikut sholat jenazah juga. Jika belum hafal niatnya, niat tidak harus dilafadzkan, cukup niat di hati. Jika belum hafal bacaan dan doa sholat jenazah, sementara mengikuti imam saja. Sambil mulai sekarang dihafalkan bacaan dan doanya.

  6. Doa di takbir ke empat ada yang versi panjangnya, gak? Soalnya saya di sekolah disuruh menghapal doa yang panjang.

    • Doa sholat jenazah versi panjang setelah takbir keempat:

      اللَّهُمَّ إِنَّهُ عَبْدُكَ وَابْنُ عَبْدِكَ وَابْنُ أَمَتِكَ كَانَ يَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُكَ وَرَسُولُكَ وَأَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ اللَّهُمَّ إِنْ كَانَ مُحْسِنًا فَزِدْ فِي إِحْسَانِهِ وَإِنْ كَانَ مُسِيئًا فَتَجَاوَزْ عَنْ سَيِّئَاتِهِ اللَّهُمَّ لَا تَحْرِمْنَا أَجْرَهُ وَلَا تَفْتِنَّا بَعْدَهُ

      Ya Allah, sesungguhnya dia adalah hamba-Mu, putra hamba-Mu. Dia telah bersaksi bahwa tiada tuhan kecuali Allah dan Muhammad adalah hamba-Mu dan Rasul-Mu. Engkau lebih mengetahui tentangnya. Ya Allah, jika ia seorang yang baik maka tambahkanlah kebaikannya, sedang jika ia orang jelek maka ampunilah kejelekannya. Ya Allah janganlah Engkau cegah kami dari mendapat pahalanya dan jangan Engkau fitnah kami sepeninggalnya. (Doa Abu Hurairah, diriwayatkan Imam Malik dalam Al Muwaththa’)

    • Boleh sholat jenazah meskipun belum hafal doanya. Dan selagi kini ada waktu, belajar menghafalkannya agar doa setelah takbir ketiga dan keempat juga terbaca sehingga sholat jenazah lebih sempurna.

        • Doa sholat jenazah setelah takbir keempat yang panjang:

          اللَّهُمَّ إِنَّهُ عَبْدُكَ وَابْنُ عَبْدِكَ وَابْنُ أَمَتِكَ كَانَ يَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُكَ وَرَسُولُكَ وَأَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ اللَّهُمَّ إِنْ كَانَ مُحْسِنًا فَزِدْ فِي إِحْسَانِهِ وَإِنْ كَانَ مُسِيئًا فَتَجَاوَزْ عَنْ سَيِّئَاتِهِ اللَّهُمَّ لَا تَحْرِمْنَا أَجْرَهُ وَلَا تَفْتِنَّا بَعْدَهُ

          Ya Allah, sesungguhnya dia adalah hamba-Mu, putra hamba-Mu. Dia telah bersaksi bahwa tiada tuhan kecuali Allah dan Muhammad adalah hamba-Mu dan Rasul-Mu. Engkau lebih mengetahui tentangnya. Ya Allah, jika ia seorang yang baik maka tambahkanlah kebaikannya, sedang jika ia orang jelek maka ampunilah kejelekannya. Ya Allah janganlah Engkau cegah kami dari mendapat pahalanya dan jangan Engkau fitnah kami sepeninggalnya. (Doa Abu Hurairah, diriwayatkan Imam Malik dalam Al Muwaththa’)

  7. Asslamu’alaikum warohmatullahi wabarokaatu…kita sebagai anak harus bisa mesholatkan ke 2 ibu bapak kita klo meereka mendahului kita terlebih dahulu,Saya merasa rugi waktu Alm.Ayahanda saya meninggal bukan saya yg menjadi Imam Sholatnya,Menyesal banget,Ya Allah Ampuni Dosa Hamba.

  8. Assalamu’alaikum warohmatulohi wabarakatuh.
    ijin tanya pk ustadz, yg tertera di atas niatnya mayit adakah yg niatnya jenazah. Dan diperbolehkah menyolatkan orang non muslim mengingat Fardu Kifayah dan pahalanya. Atas jawabannya Trimakasih

  9. Assalamualaikum wr wb
    maaf sebelumnnya saya izin share artiket ini ya?
    dan minta bantuannya juga untuk yang hari ini sudah berpulang ke rahmatullah yaitu KH. Fariduddin Sholeh ( Ajengan Balap Muda ) dari parungkuda sukabumi .Semoga amal ibadah dan kebaikan Beliau di terima di sisi allah swt dan menjadi ahli syurga nya alla swt serta keluarganya di berikan ketabahan dalam menerima ketentuan ini.amiiiin yaallah yarobbal alamin
    Semoga admin tidak keberatan artikel ini saya share. terimakasih
    wasallamualaikum wr wb

  10. Tadz bagaimana klo kita sudah mendapati jenasah kemudian.ada rombongan keluarganya mengajak solat lagi, atau menjadi imam utk yg kedua kali dg jenasah yg sama

  11. pada saat salam, apakah tangan masih tetap pada posisi sholat atau turun?
    terima kasih atas penjelasannya, jazakallah khair

  12. Assalamualaikum ust,,, bagaimana hukumnya mensholati jenazah wanita yang suka mengghibah dan berprofesi sebagai dukun ?? mohon penjelasannya

  13. Assalamualaikum ustd, bagaimanaa baacaannya klo kita tidak mengetahuo jenis kelamin kenajah, seperti pd saat kita du Mekah ….

  14. Pada waktu takbir terakhir,, apakah kita boleh membacakan doa untk mayat menggunakan bahasa sendiri,,tanpa perlu sperti yg diajarkan di atas.?? Mohon pnjelasannya, trimakasih.

    • Karena doa sholat jenazah tersebut dibaca dalam sholat, lebih baik menggunakan doa yang diajarkan Rasulullah sebagaimana sabda beliau: sholluu kamaa ro’aitumuunii ushollii (sholatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku sholat).

SILAHKAN BERI TANGGAPAN mohon perhatikan kesopanan

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.